Lone Rider


Baca pengalaman dari bro Tozzi disini jadi pingin curhat juga masalah distance riding sendirian. Gw sih lebih suka disebut Lone Rider. Kalo pergi jarak jauh jarang banget (kalau gamau dibilang ga pernah) bawa temen. Seringnya kalo bawa temen tuh ribet masalah komunikasi mau kemana dan lewat mana. Belum lagi kalau ada yang tersesat. Hehehe.:mrgreen:

Disini sekaligus ngomentarin tulisannya bro Tozzi ya. Jadi kalau bro Tozzi sempat singgah sedetik aja hatur nuhun aa’.

Jogja-Wanareja emang sering gw lalui. Kalau dulu sukanya bawa si Hijau kesayangan gw. Tiger ijo yang tangguh bin nyaman buat luar kota. Lewat jalan yang lumayan nyaman (kalau di bawah) bersaing dengan bus dan truk serta pengonthel beserta jeraminya. Lewat perbukitan dan pegunungan dengan pemandangannya yang sejuk didampingi tebing dan jurangnya yang curam. Sayang sekarang si Hijau sudah mulai uzur. Sudah tidak boleh jalan jauh lagi. Jantungnya sudah mulai lemah. Banyak juga cairan yang mengalir ke tempat yang tidak semestinya.😦

Lanjut bro. Perjalanan pertama tuh pagi, semakin sering perjalanan semakin sore dah. Awalnya harus paling siang jam 9. Semakin lama ya semakin sore. Pernah mulai perjalanan tuh jam 15.00. Udah mulai sepi tuh jalannya. Bus sudah banyak berkurang, truk juga sudah banyak yang masuk ke peraduannya. Jadi perjalanan hanya bersaing dengan sedan, station dan pickup saja. Cuma silau kalau perjalanan ke Barat atuh.

Masuk ke Purworejo, biasanya milih jalan kota. Selain lebih halus, juga lumayan sepi di dalam kota. Sekalian jaga-jaga kalau ada apa-apa (lapar darurat misalnya). Setelah Purworejo, melalui kota-kota kecamatan yang kecil, baru masuk ke wilayah Kebumen. Disini perjalanan terasa lama sekali. Maklum, jalan utama di Kabupaten Kebumen harus melalui banyak kecamatan baru kemudian memasuki wilayah Banyumas. Setelah itu muncullah perbatasan Kabupaten Cilacap. Tapi biarpun Wanareja masuk di wilayah Cilacap, gw ga masuk kesana. Ambil yang ke Bandung. Jalannya lebih asik karena naik turun dan berkelok-kelok. Obat ngantuk nih.:mrgreen:

Yup, seperti yang bro Tozzi bilang, jangan sampai kemaleman di daerah Lumbir. Daerah itu adanya setelah Wangon hingga Karangpucung. Lumayan juga perjalanan dari Wangon ke Karangpucung ini. Di daerah kaya gini harus hati-hati bro. Sering gw hampir kehabisan jalan gara-gara telat ngerem. Padahal sudah sering lewat, tapi tetep aja hampir bablas. Pernah waktu lagi mau mulangin Jumex tarikan sama motor bebek juga di daerah ini. Gw yang udah pernah ampir ilang di tempat ini ambil santai aja.

Ceritanya waktu itu gw buru-buru mau pulang, keburu kemaleman. Main libas satu sedan, dua station, satu bus, satu truk kecil, plus bonusnya satu truk gede bermuatan penuh sesak dalam dua tikungan sekaligus. Gataunya ada yang ngikut. Dua tikungan habis konvoi itu dia libas gw. Gw sih nyantai aja. Gw sempat libas dia sekali, eh dianya jadi tambah panas. Dia libas gw di tikungan berikutnya. Akhirnya gw cuman buntutin aja. Tiap deket dia menjauh, kalau udah jauh dia pelan. Hehehe.😀

Suatu ketika ketika jalurnya panjang gw iseng nempel di belakangnya. Dia yang udah panas main geber aja. Abis tikungan kekiri dia jadi ngelebar kejauhan karena dia ngejar kecepatan tinggi tanpa perhitungan dengan tikungan. Berhubung tikungan itu habis kekiri disambung ke kanan yang tidak kalah tajamnya, dia ga bisa liat kendaraan dari depan. Mendadak muncul bus kecil dari tikungan itu. Untung aja dia sempat liat busnya. Kalo ga, gw gatau ceritanya.

Abis itu dia milih di belakang gw. Pas mau naik tikungan yang panjang, gw udah ancang-ancang buat ambil kirinya. Pasalnya dia ga bakal ngasih jalan di kanannya. Pasti dipepet abis disitu karena tikungannya model U. Gataunya sebelum naik dia malah pelan, trus liat ke gw. Ya gw gajadi ambil kiri malah banting ke kanan aja dan libas abis semua tikungan nyampe di Karangpucung. Di Karangpucung istirahat dulu di pom bensin. Dia sih langsung menghilang. Malu kali.:mrgreen:

Setelah istirahat dirasa cukup, lanjut lagi tapi kali ini lebih nyantai. Karena daerah rawannya udah habis. Setelah Karangpucung masuk Majenang baru memasuki kawasan Wanareja. Back to home. Aaaahhh… saatnya beristirahat.

6 thoughts on “Lone Rider

  1. Mantabsss, Bro!!! Perlu dibaca buat bro lainnya yg mau turing lewat sana. Jadi tau daerah2 rawan …

    Masih ada lanjutannya khan, Bro …?

    Ditunggu lho🙂

  2. wah…..asiktuh mas,aku sebenarnya pengen,,,karmren2 pernah diajaki temen kebandung….tp gila aja berangat jam2 pagi….

    ya akunya nyerah dulu….kalo itung2ngan ya mas,ke bandung naek motor enak lewat jalur selatan ato utara mas…???

    dilihat dari segi keamanan tentunya,kalo soalnya belum pernah naek motor lewat tuh 2 jalur….pdahal pengen bgd,tinggal nunggu lburnya aja sich…

    makasih sbelumnya….////

  3. @Wahyu
    Tergantung kitanya sih. Kalau lewat atas(Utara) biasanya macet setelah Muntilan, lalu dilanjut lagi macet di daerah Ambarawa. Trus di Semarangnya. Di Pantura sih jalannya lebar tapi ngebut semua.

    Kalau lewat bawah(Selatan) jalurnya lebih lancar. Padat di Kutoarjonya. Yang harus hati-hati itu kalau udah lewat Wangon aja. Jalannya mirip terus sampai Bandung. Berkelok-kelok naik turun. Tapi sebagian besar rusak. Saat ini(Jan-Mar) deket karangpucung ada dua titik yang ambles.

    Berangkat jam dua pagi maksudnya. Enak tuh. Nyampe Lumbir tuh sekitar jam lima pagi. Pas dingin2nya tuh.:mrgreen: Berangkat abis subuh aja ga jadi masalah kok.

    Sama2…

  4. Ping balik: Persiapan ST « Abasosay’s Weblog

  5. Ping balik: Tips Perjalanan Jauh « Abasosay's Weblog

Komentar ditutup.